Short Trip Salatiga – Semarang (1)

Yak! Setelah puas nonton kemenangan Liliyana Natsir & Tontowi Ahmad semalem dan berhasil tidur nyenyak.

Pagi hari pun tiba.

Pagi2, setelah mandi beberes dan siap2 untuk berangkat ke Semarang, kita mampir dulu di tempat makan Bakmi Non-halal yang konon katanya temennya temen gue ini enakkkkk banget! Maklum, temen gue yang rekomendasi ini muslim, jadi dia gatau rasanya, cuma selalu dengen temennya bilang Mie ini enak banget dan dia pun nemenin kita loh makan bakmi ini. Unity in Diversity itu indah ~

20160818_102645

Bakmi Penghibur Perut, Enakk Banget Banget Bangett!

Setelah kenyang makan bakmi ini, kita diajak ke Salib Putih. Salah satu tempat wisata di Salatiga. Wah pas diajak keliling, apalagi pas udah sampe di atas. Viewnya bagussss… sayangnya angin dinginnya kenceng banget. Mungkin karena disekitarnya gunung-gunung jadi makin dingin. Kita sempet foto beberapa kali dan beberapa spot. Cuma temen gue jackpot jadi kita mutusin untuk cabs dan biarin dia pulang istirahat dl.

20160818_090422

img-20160818-wa0020

Partner in Crime selama di Salatiga – Semarang

 

Sembari dia istirahat, gue dan temen gue satunya lagi memutuskan buat nongkrong di Kedai Merah Putih. Kenapa disana? Karena itu yang paling strategis dan yang paling terlihat ketika kita lewat. HAHAHAH.. Tapi suasanya asik banget, vintageclassic, nyaman deh pokoknya.

Kita cuma nongkrong dan ngemil cantik karena kita masih kenyang efek mie tadi pagi itu. Setelah temen gue bangun dari istirahat cantiknya, akhirnya kita jemput dia ke rumahnya dan balik ke Semarang buat siap-siap Career Fair di salah satu Uni di Semarang.

20160818_121944

Kita nginep di AllStay Semarang untuk beberapa malam. Kalau ditanya makanan favorit kita apa disini? Fish Cakenya! Recommended! Thumbs Up… Enaaakkk  dan Murah… Hahaha..

Akhirnya kita mengakhiri malam pertama di Semarang dengan dinner di Pesta Keboen Restoran, suasananya yang digambarkan lagi-lagi klasik dan nyaman. Sayangnya gue lupa buat foto karena menikmati lokasinya dan juga makannya, jadi gue nyomot foto dari blog sebelah, cerita lebih lengkapnya juga ada di –> http://hellosemarang.com/pesta-keboen-dan-romantisme-tempo-doeloe/

pestakeboen-dalam

Dalemnya lebih klasik dan vintage lagi. Sukak!!

pesta-keboen

Tampak Luarya udah artsy2 gimana gitu ya

#Ms.Wu 

Advertisements

Short Trip Salatiga – Semarang

Helllaaaaw ~~~

HAPPY NEW YEAR!!! (Iya tau udah basi… tapi namanya juga baru ada waktu buat ngeblog lagi, jadi ga apalah ya) huahaha..

Gue kembali meluangkan waktu buat ngeblog lagi pada saat ada beberapa komen personal yang datang ke gue “Kok udah ga pernah update lagi blognya?“, “Ayo update lagi donk blognya, ada trip kemana lagi nih?” <– doi sangka ngetrip mure kali ah.. tapiii pertanyaan2 itu buat gue menyadari “eh ternyata blog gue ada yang baca juga yah… padahal awal niat bikin mah cuma iseng-iseng aja buat bagi-bagi informasi, ternyata berguna juga yah“. Jadi marilah kita kembali bercerita…

Pas tanggal 17 Agustus 2016 gue berangkat ke Semarang, tujuan utamanya adalah untuk kerja sebenernya. Tapi karena itu tanggal merah, jadi pas sampe Semarang gue langsung cuss nyetir ke Salatiga.

Pas nyetir Semarang – Salatiga view di jalan tol Ungaran itu ampun dehhhh bagusssss banget. Viewnya kiri kanan depan belakang itu Gununggg dan adem banget buat mata. Perjalanan Semarang – Salatiga kurang lebih 1 jam-an lah tanpa macet sama sekaliii. Lagipula ga berasa karena ditemenin view yang bagus banget, walaupun waktu itu gue lagi demam dan pilek tapi yah masih OK lah karena viewnya yang bagus.

Sesampainya di Salatiga mampir ke rumah temen sampe sore, terus kita makan sate sapi pinggiran gitu… literally ngemper di depan ruko gitu yah seru lah, anggep aja petualangan kan. Kalo ga salah nama satenya, Sate Sapi Suruh.. (CMIIW) lokasinya deket pasar gitu dan banyak toko2. Abis makan sate kita ide ngantri si ayam yang lagi diskon 50% buat 1 bucket pada waktu itu, cuma setelah nunggu beberapa lama, ga kebagian dan harus nunggu 2 jam. Jadi kita memutuskan untuk bhayyy ~

Akhirnya hari pertama berlalu dengan sate sapi suruh itu.. ~

*Ga ada foto di perjalanan pertama ini karena gue nyetir, jadi ga sempet foto2 tapi buat blog selanjutnya pasti adaaa ~ #banyak

~ to be continued…..

#Ms.Wu 

Jogja Escape, Last dayyyyy

 

Sampai di hari terakhirrrrr….

Well setelah perjalanan panjang beberapa hari kemarin dan badan udah rentek karena nyetir terus selama di Jogja, akhirnya sampai di hari terakhir.

Karena flight pulangnya siang, jadi ga sempet pergi ke tempat yang jauh-jauh.

Rute hari ini ke Benteng Vredeburg – Keraton Jogjakarta – Airport ~~~

Hari ini kita memutuskan untuk bangun lebih siang, karena di hari terakhir kita mau sedikit lebih santai dan karena memang rute hari ini juga ga terlalu padet. Setelah beres-beres dan makan pagi. Kita check out dan akhirnya berangkat ke Benteng Vredeburg…..

Benteng Vredeburg ga susah dicari, letaknya cukup strategis karena deket Gedung Agung dan Keraton Kesultanan Yogyakarta, dulu dipakai buat pertahanan bangsa Belanda katanya, tapi sekarang sudah beralih jadi Museum.

Melihat kemajuan yang sangat pesat akan kraton yang didirikan oleh Sultan Hamengku Buwono I, rasa kekhawatiran pihak Belanda mulai muncul. Pihak Belanda mengusulkan kepada sultan agar diizinkan membangun sebuah benteng di dekat kraton. Pembangunan tersebut dengan dalih agar Belanda dapat menjaga keamanan kraton dan sekitarnya. Akan tetapi dibalik dalih tersebut maksud Belanda yang sesungguhnya adalah untuk memudahkan dalam mengontrol segala perkembangan yang terjadi di dalam kraton. Letak benteng yang hanya satu jarak tembak meriam dari kraton dan lokasinya yang menghadap ke jalan utama menuju kraton menjadi indikasi bahwa fungsi benteng dapat dimanfaatkan sebagai benteng strategi, intimidasi, penyerangan dan blokade. Dapat dikatakan bahwa berdirinya benteng tersebut dimaksudkan untuk berjaga-jaga apabila sewaktu-waktu Sultan memalingkan muka memusuhi Belanda. – Wikipedia Indonesia https://id.wikipedia.org/wiki/Museum_Benteng_Vredeburg

20160604_09322920160604_09264520160604_09224220160604_085336

Seperti yang udah di mention sebelumnya kalau ternyata benteng Vredeburg ini ga jauh dari Keraton Kesultanan Yogyakarta, jadi sekalian mampir deh walaupun ga sempet menjelajah secara detail, tapi ada satu tempat yang masih dipakai sampe sekarang (Menurut tour guide disana)

20160604_100653

Menurut informasi dari Tour Guide sekitar, tempat ini masih digunakan sampai sekarang apabila ada acara lohh!

20160604_125509Akhirnya pulang ~~~… Terima kasih buat yang udah baca blog perjalanan gue ke Jogja. Sebentar lagi akan ngepost tentang Trip Jogja yang kedua dan juga trip gue ke salatiga – Semarang.

 

#Ms.Wu

 

Jogja Escape – Day 2

……… Hari Kedua

Setelah seharian kesana kemari di Jogja dan berakhir di Sellie Coffee, pagi ini kita udah punya beberapa rute yang cukup jauh dan bahkan gue ga tau se-extreme apa jalannya.

Pagi ini setelah sarapan Gudeg, kita langsung siap-siap buat ke Kali Biru.

Dimana itu Kali Biru? Rutenya kayak apa? Bagus ga yah? Yang kita paham cuma “Kayaknya dari IG sih foto-fotonya bagus, yuk kesana” 

Bermodalkan kepolosan akhirnya yaudah jalan deh kesana, begitu di lobby sambil nyapa resepsionis gue sambil nanya rute ke Kali Biru,

Resepsionis : Selamat Pagi….

Gue : Selamat Pagi, Mbaa…. Oyah Mba, ke Kali Biru jauh ga sih?

Resepsionis : Yah kalau dari sini lumayan satu jam-an lah kurang lebih.

Gue : Ohh gitu yah, lumayan juga. Baiklah Makasi yah, Mba.

Resepsionis : Mba nyetir sendiri kesana?

Gue : *Mulai curiga* .. Iyaa… Kenapa emangnya mba?

Resepsionis : Ga sih, gpp mba. Rutenya agak rumit aja.

Gue : Hmm… *Udah mulai ngeri* yaudah gpp deh coba dl aja. Makasi yah mba…

Setelah perbincangan itu, yaudahlah mau gimana lagi. Udah keburu penasaran sama yang namanya Kali Biru karena bagus foto-fotonya di IG. Terus gue akhirnya memasang GPS dan cabut kesana, setengah jam pertama

“Ahh… masih OK kok jalanannya, mbanya berlebihan deh.”

Ga berapa mulai menyempit jalannya dan masuk ke jalanan kecil, mulai masuk ke bukit dan gunung2 gitu, jalanannya cuma bisa 1 mobil kalau mau santai, 2 mobil bisa juga sih, tapi yah bae-bae aja nyetirnya soalnya kan pinggirannya udah jurang gitu. Tapi untungnya ada yang jagain di beberapa titik, buat kasih tau ada mobil yang naik atau turun biar ga tabrakan.

Tapi sepanjang perjalanan itu gue diem ga ngomong kalau sebenernya gue ga pernah nyetir ke gunung dan jalanan sekecil ini, cuma memang pegel aja gue bawa mobil matic dengan kondisi gas poll, sampe kaki kanan gue pegel maksimal. Begitu sampe di pos 1, ada beberapa penjaga disana yang bilang kalau mau terus lanjut ke atas bawa mobil yah AC harus dimatiin. Well, dimana-mana kalau AC udah harus dimatiin berarti rutenya lumayan memakan tenaga mobil. Terus gue akhirnya bertanya karena udah pegel nyetir dan juga ngeri sama medannya.

Gue : “Pak, kalau ga mau bawa mobil gimana?”

Bapak : Oh, parkir sini aja gpp, Mba. Nanti ada 2 pilihan jalan kaki ke atas atau naik ojek. Kalau ojek 30rb bolak balik ditungguin.

Gue : *Tanpa basa basi* Guys, kita naik ojek aja yah….

Akhirnya kita naik Ojek dan gue bersyukur dengan adanya ojek itu menyelamatkan gue dari tanjakan yang cukup curam, even udah naik motor aja masih berat ngegasnya dan belokannya cukup ga asik. Besides, kalau gue naik ojek gue bisa dduk dan menikmati pemandangan sekitar gunung disana.

Sesampainya disana, kita langsung menuju spot foto yang memang ckup rame waktu itu. Kalau mau foto di spot itu kita harus manjat pohon (tenang udah ada tangganya) dengan dilengkapi kayak tali pengaman gitu. Tapi pas sampe atas gitu ga ada pager perlindungan apapun kecuali kayu2 yang mereka susun sedemikian rupa untuk kita injak, duduk, tiduran atau apapun itu. Gue dengan mantapnya bilang :

“Yaudah yok, kayaknya ga tinggi-tinggi amat kok, lagian sayang udah sampe sini ga naik”

Urutannya gue ke 3.. Temen gue yang pertama udah naik nih, belum muncul palanya ke permukaan kayu2 itu, dia udah bilang :

 “Aduuuhh, gue mau turun aja. Gue takut”.

Seketika gue pun jiper. Dalem ati, dia aja takut gue apakabar nih. Fyi, gue adalah orang yang takut ketinggian dan takut kedalaman. Tapi selama beberapa menit giliran temen gue selanjutnya, akhirnya gue memantapkan hati untuk naik, walaupun dengan cara culun dan pose2 culun.

20160603_102735

Saking takutnya ga berani jauh2 dari batang pohon itu

20160603_102540

Sok Senyum aja padahal hati jiper

Setelah berhasil naik dan berhasil turun juga, gue dengan happynya memasang foto ini jadi profile picture dan juga IG gue *taraaaaa ~~~

Masih dengan demam AADC2 pada waktu itu selepas dari Kalibiru kita lanjut lagi ke Keraton Ratu Boko, rute ke Ratu Boko lebih bersahabat, melegakan hati dan juga melegakan betis gue ketika nyetir. Cuma pas sampai disana cuaca lagi extremely panaaaasss. Disekitaran Ratu Boko juga ga terlalu banyak tempat berteduh, well buat yang ga tahan panas, takut item better bawa perlengkapan kayak (Payung, Sun Block, Kacamata Item, Jaket).

20160603_123625

20160603_133702

20160603_140919

Keraton Ratu Boko terkenal akan sunsetnya yang extremely cantik banget, that’s why tiket masuknya kalau udah diatas jam 3 berubah jadi 100rb atau 150rban gitu. Kalau masih siang cuma 25rb, beda jauh yah karena view yang sangat bagus disana. Setelah foto-foto dan melihat kecantikan Ratu Boko karena udah laper juga, jadi kita makan aja di rumah makan di sekitar sana. Setelah makan kita mampir ke Malioboro, karena udahh lama ga kesana yah pengen liat juga Malioboro sekarang. Ga belanja banyak, tapi ketemu coklat Monggo which lebih murah di Malioboro daripada di Jakarta ataupun di Bandara (Yah iyalaaahh…).

20160603_184233

Setelah dari Malioboro, kita lanjut lagi beli Bakpia Kurnia Sari. Bawaan gue dengan kurnia sari lumayan lah ada 10 box, beli keju, coklat, susu dan itu enak semua, cuma memang untuk yang susu buat gue agak terlalu manis, kejunyaaa dabasss! Apalagi kalau di microwave-in dulu jadi melted2 gimana gitu…. yummmmmm… 

Terus kita ke Nanamia Pizzeria (masih sederetan sama Doodle Burger) makanan western. Yah, agak aneh liburan ke Jogja makannya itu, tapi waktu itu gue dan temen-temen penasaran jadinya nyobain deh. Yahh… OK kok makanannya. Setelah makan malem, temen gue yang demen kopi ngajak ke Clinic Coffee (Well, lagi-lagi karena AADC2 juga sih) tapi sayangnya pas sampe sana tutup. 😦
20160603_212529

Katanya udah penuh atau gimana gitu lah, intinya ga bisa masuk ajaaaa.. Jadi kita cuma ngeliat aja dari luar bentukannya gimana. Walaupun belum sempet icip-icip kopinya.

To Be Continued……..

#Ms.Wu 

 

Jogja Escape – Day 1

 

 

Need more than a month just to finished my blog about Jogja. #Phew -____-

2 Bulan lalu cukuplah heboh film AADC 2 merajai bioskop di Indonesia dan di film itu ga cuma berlatar Bandara Soetta dan Kwitang aja seperti di AADC 1, tapi sekarang latarnya di Jogja, DIY (Daerah Istimewa Yogyakarta), iya… harus diakui kota itu memang bener-bener istimewa menurut gue.

Seperti yang gue mention sebelumnya kalau gue ke beberapa tempat yang ada di film AADC 2. But let just start dari hari pertama.

Pemberhentian pertama setelah dari stasiun kereta adalah tempat menginap, waktu itu gue dan temen-temen nginepnya di “The Cabin Hotel” di Jl. Dokter Sutomo kalau ga salah yang gue inget adalah persis sebelahan sama apotek. Setelah istirahat beberapa jam akhirnya kita laper dan memutuskan buat makan siang. Iseng-iseng nanya ke resepsionis di Hotel itu :

Gue : Mba, kira-kira tempat makan disekitar sini yang rekomen dimana yah? 

Resepsionis : Oh, di babakaran aja mba, dari sini tinggal luruuuuss aja pokoknya udah ada di sebelah kanan. 

Gue : Ohh.. OK.. Jadi tinggal lurus aja yah mba? Itu keliatan jelas kan tulisannya? 

Resepsionis : Iya, keliatan jelas kok, Mba. Kayak food court gitu. 

Gue : Ok, makasi yah mba. 

Menyetirlah kami kesana, karena terlalu percaya sama mbanya, jadinya bener aja gue nyetirnya cuma lurus doank, sampe gue dan temen-temen udah mulai mencium bau-bau yang ga enak. Iya… maksudnya sudah menyadari kalau kami nyasar dan tidak berhasil menemukan tempat yang namanya babakaran itu, lurusnya si mba itu membuat kita masuk ke Mall. Hooh, gue paham sound weird ke Kota Sejarah malah nge-Mall, tapi beneran bukan maunya gue dan temen-temen ini karena sudah kelaparan dan terpaksa masuk. huahahah..

Setelah perut kenyang walaupun dengan makanan yang kurang begitu bersahabat rasanya, kami mulai perjalanan ke Istana Air Taman Sari atau bahasa gaulnya Water Palace. Disitu tiket masuknya Rp. 5000/orang terus kalau mau pake tour guide yah bayar seikhlasnya aja (Kalau kalian beruntung akan ketemu tour guide yang mengantarkan kalian muter-muter dengan benar dan mau fotoin kalian – sayangnya punya gue kagak). Lokasi Water Palace sendiri ga jauh dari alun-alun dan gampang untuk ditemui kok.

Karena baru pertama kali kesana akhirnya kita memutuskan untuk pake guide, karena gue sendiri basically orangnya suka banget denger cerita-cerita dari sejarah jaman dulu. Di ceritain tempat kolam mandinya istri dan anak-anak Raja yang gede banget, terus dikasih liat tempat yang happening buat foto. Muter-muter lewat desanya dan desa itu katanya dipasangin Wi-Fi sama Mark Zuckerberg (Pendirinya Facebook) dan jadilah Kampoeng Cyber.

20160602_140318

Kampoeng Cyber

20160602_141336

Sumur Gumuling – Salah satu spot favorit buat foto2 di Water Palace 

20160602_133102

Konon katanya yang semacam gapura itu yang ada gambar macan dllnya, itu ada lambangnya dan artinya masing-masing loh.

Setelah dari Water Palace kita mutusin untuk lanjut ke Prambanan, karena gue belum pernah kesana. Pernahnya dulu ke Borobudur aja soalnya. Perjalanan dari alun-alun sampai ke prambanan kurang lebih 1 jam lah. Sampai di Prambanan beli tiket masuk yang gue lupa berapa harganya tapi ga mahal kok kalau dibanding dengan kekerenan Candi itu. Pertama kali gue liat Prambanan, gue keinget cerita yang diminta membangun 1000 candi dalam waktu semalem, itu ga make sense sih kalau diotak gue, secara gue ga hidup dijaman itu kan. Jadi ga paham, cuma harus diakui kalau Candi Prambanan ini juga ga kalah keren sama Candi Borobudur. Sayangnya waktu kesana udah banyak candi yang hancur karena gempa di Jogja waktu itu.

20160602_162019

Setelah lelah berjalan kesana kemari karena Prambanan yang cukup luas, akhirnya kita balik ke hotel untuk mandi dan siap-siap buat makan. Salah satu temen gue rekomen namanya Doodle Burger di daerah Mrican Baru, Depok – Jogja. Doodle Burger ini lucu… Karena Bun-nya warna warni gitu dan percayalah selain lucu ini burger buat gue enak banget ditambah chocolate marshmallownya, rasanya jadi makan malam yang indah. Waktu itu makan yang single (bukan gue doang yang single, rotipun begitu) HUAHAHH ~~ Rp. 46.000 (Burger Single + Hot Choco).

2016-06-02-20-22-33

Nah Setelah dari Doodle Burger ga berhentilah kami sampai disitu, kami penasaran sama Sate Klathak yang waktu itu masuk di AADC, dengan kondisi udah malem dan ga paham jalan Jogja, tapi pede-pede bae lah gue nyetirnya, diarahin sama si GPS buat masuk ke gang dan agak gelap. Dalem hati “Bener apa kagak ini jalannya, kenapa gini-gini amat gelapnya” tapi ternyata bener disana.

Sesampainya di Sate Klathak Pak Bari itu dalem hati gue bilang “Kok bisa-bisanya team AADC 2 nemuin tempat Sate disini yah”. Yaudah akhirnya kita tanya-tanya dl sebelum mesen, entah karena mereka tau gue dan temen-temen dari luar Jogja atau karena mereka sudah masuk di Bioskop harga 1 tusuk Sate Klathak itu 15.000, 1 Tusuk loh yah, bukan 1 porsi. Akhirnya karena kita cuma mau icip-icip pesen lah 2 tusuk. Rasanya OK lah, walaupun gue lebih tetep suka sama sate pada umumnya atau sate padang.

2016-06-02-22-03-24

Setelah dari Sate Klathak kembali lagi gue dan temen-temen masih dalam rangka #KorbanAADC2, kami ke Sellie Coffee dan lagi-lagi gue amaze dengan cara mereka menemukan tempat ini, di bayangan gue Sellie Coffee ini gede dan Cozy tapi setelah sampai tempatnya ga segede yang gue bayangkan tapi cozy banget ditambah ada Jazz Musician yang mainin lagu-lagu asik buat nongkrong sambil quality time sama temen-temen. Disitu kayaknya harus yang bener-bener suka kopi deh, literally kopi bukan yang kayak gue cuma bisa minum es coklat. HAHAHA.. karena rasa es coklatnya biasa aja, cuma kalau kopi gue ga tau karena gue ga terlalu suka minum kopi. Hahahaha…

20160602_231216Interior di Sellie Coffee

Pemberhentian hari pertama berakhir di Sellie Coffee karena gue udah extremely cape nyetir seharian dengan jarak yang lumayan dari sana kemari. hahaha..

To be continue… 

#Ms.Wu